TANTANGAN YANG PERLU DIHADAPI OLEH PARA MANAJER BARU

HR-plan

Ada banyak tantangan yang dihadapi manajer untuk pertama kali. Mungkin mereka kesulitan mendelegasikan atau berkomunikasi secara efektif dengan anggota tim. Mungkin mereka tidak dapat berpikir seperti seorang pemimpin, atau mengalami kesulitan berperan sebagai bos atau pimpinan bagi mantan rekan mereka. Ini adalah tantangan umum bagi para pemimpin baru, dan menavigasi mereka sangat penting tidak hanya untuk kesuksesan mereka sendiri tetapi juga tim dan organisasi mereka. Untungnya, pelatihan dapat membantu memecahkan tiga tantangan yang dihadapi banyak orang saat beralih ke peran kepemimpinan pertama mereka. Apa saja pelatihan itu? Anda akan tau jika menyimak artikel ini hingga akhir.

1. Mengembangkan Pola Pikir Pemimpin
Sebagian besar manajer pertama kali dipromosikan karena mereka unggul sebagai kontributor individu. Namun, hanya karena seorang karyawan adalah kontributor individu berkinerja tinggi, tidak berarti dia memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk menjadi pemimpin yang efektif. Akibatnya, transisi ini bisa membuat stres.
Ini memanglah hal yang sudah biasa, bahkan ketika manajer baru menghadapi sejumlah tanggung jawab baru, akan ada kekurangan pelatihan manajemen kepemimpinan yang terjadi ketika orang-orang pindah ke manajemen. Untuk memulai berpikir seperti seorang pemimpin, manajer pertama kali harus berkata pada diri sendiri, “‘Apa yang membuat saya di sini adalah bagus, tetapi saya harus benar-benar menilai kembali semua keterampilan dan semua bakat yang membuat saya sukses dalam peran sebelumnya, dan benar-benar pertimbangkan yang mana, jika ada, yang diterjemahkan menjadi pemimpin yang baik. ”
Untuk membantu manajer yang baru pertama kali mengembangkan pola pikir seorang pemimpin, program pelatihan manajer harus dimulai dengan dasar-dasarnya. Misalnya, program cara berhasil mengelola transisi menjadi supervisor, dan dasar dasar kepemimpinan seperti rekrutmen, manajemen kinerja, dan membangun tim berkinerja tinggi.
Membentuk pemahaman dasar tentang kepemimpinan sangat penting, karena jika pemimpin baru tidak dilatih dan dilatih secara efektif tentang “apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan” manajemen, ada sejumlah kesalahan yang dapat mereka buat. Dengan membantu manajer baru mengembangkan pola pikir seorang pemimpin, mereka dapat menavigasi peran mereka dengan perspektif, kepercayaan diri, dan kebijaksanaan seorang pemimpin.

2. Mengelola Mantan Rekan Kerja
Banyak pemimpin baru sekarang mengelola mantan kolega, beberapa di antaranya mungkin bersaing dengan mereka untuk posisi manajemen baru. Ketika dihadapkan dengan mengelola mantan rekan kerja, manajer baru harus menemukan “keseimbangan yang sangat genting” antara tetap kolegial dan memiliki “tingkat otoritas” atas mereka. Dia menambahkan bahwa pemimpin baru tidak harus “memutuskan pertemanan” dengan mantan rekan mereka atau merasa perlu untuk memberikan kompensasi yang berlebihan dalam peran baru mereka. Sebaliknya, dia mendorong para pemimpin baru untuk menangani situasi ini secara langsung.
Untuk menumbuhkan kepercayaan dan komunikasi di antara anggota tim dan membantu mereka menyesuaikan diri dengan dinamika kekuatan baru, penting bagi manajer baru untuk tetap autentik dengan siapa mereka. Jika mereka tenang dan bertindak alami dalam peran baru mereka, mereka “akan terkejut betapa cepat mereka (anggota tim) akan mampu menyesuaikan diri dan mendukung dalam peran baru.
Salah satu cara profesional membantu mempersiapkan manajer untuk situasi ini adalah dengan menempatkan calon manajer melalui “serangkaian aktivitas simulasi” yang membahas dinamika manajemen.

3. Mengidentifikasi dan Menjembatani Kesenjangan Keterampilan
Untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan, para pemimpin pertama-tama harus memiliki kecerdasan emosional untuk mengenali kekuatan kepemimpinan bawaan mereka dan aspek manajemen mana yang cenderung mereka hindari.
Pelatihan yang sesuai akan membantu manajer baru mengidentifikasi kesenjangan keterampilan mereka sendiri dengan melakukan “percakapan eksplisit” tentang kompetensi kepemimpinan mereka untuk mengidentifikasi area di mana, tanpa pelatihan ini, mereka mungkin keluar jalur.
Seringkali, manajer baru telah mengembangkan keahlian teknis yang kuat dari bekerja sebagai kontributor individu berkinerja tinggi. Namun, para pemimpin akan dinilai dan dievaluasi berdasarkan “keterampilan manusia” mereka, bukan teknis mereka. Untuk membantu mereka mengembangkan rangkaian keterampilan ini, pelatihan manajer harus menekankan pada keterampilan hidup, seperti empati, kerentanan, dan kesadaran diri.
Ketika manajer baru memiliki soft skill yang kuat, itu juga dapat membantu mereka membangun hubungan dengan anggota tim mereka yang ditandai dengan kepercayaan dan saling menghormati. Semua orang ingin bekerja untuk seorang pemimpin yang dapat diterima, yang benar-benar dapat berkomunikasi dengan orang-orang mereka pada tingkat yang dapat diterima. Pelatihan manajer juga harus berfokus pada keterampilan yang dibutuhkan pemimpin untuk berhasil di masa depan.

Dengan membantu manajer baru mengembangkan pola pikir seorang pemimpin, mempelajari cara mengelola mantan rekan kerja secara efektif, dan mengidentifikasi serta menjembatani kesenjangan keterampilan mereka sendiri sebagai seorang pemimpin, pelatihan manajer dapat membantu mereka mencapai potensi penuh mereka. Kemudian mereka dapat memberdayakan anggota tim mereka untuk melakukan hal yang sama. Demikian informasi tantangan yang perlu dihadapai seorang manajer baru pada awal posisinya. Jika Anda ingin mendapatkan pengetahuan atau wawasan lebih perihal peran seorang HR atau manajer perusahaan, atau bagaimana menjadi pemimpin yang diidamkan banyak anggota lainnya. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.