KETERAMPILAN UTAMA YANG DIBUTUHKAN OLEH SEORANG ANALIS BISNIS PROFESIONAL

11

Pekerjaan seorang analis bisnis termasuk dalam kategori yang menuntut banyak fokus, kekuatan kemauan, kemampuan belajar, antisipasi, dan kemampuan mental serupa lainnya. Hal ini memerlukan tidak hanya mengetahui inti pekerjaan tetapi juga dibekali dengan berbagai soft skill seperti komunikasi yang efektif, empati, mampu menilai situasi dengan benar dan lain-lain.
Keterampilan analis bisnis adalah kombinasi dari hard skill dan soft skill dari sudut pandang abstrak. Ini untuk fokus pada fakta bahwa keterampilan ini lebih terkait dengan kecerdasan emosional seseorang daripada kecerdasan mentahnya (yang juga, tentu saja, merupakan faktor dalam menentukan kesuksesan profesionalnya).
Tidak seperti keterampilan teknis murni, keterampilan untuk analis bisnis tidak hanya diperoleh melalui semacam pelatihan, tetapi melalui pengalaman yang dikombinasikan dengan kemampuan yang melekat untuk membaca orang dan memahami situasi.

Apa yang definisi Analis Bisnis?
Karena istilah ‘analis bisnis’ bersifat deskriptif sendiri, kami berasumsi bahwa sebagian besar pembaca pasti sudah memahami arti istilah tersebut. Jadi, untuk menghilangkan ketidakjelasan lebih lanjut tentang istilah, kita akan melihat secara singkat peran seorang analis bisnis.
Peran seorang analis bisnis adalah untuk menganalisis bisnis / organisasi dan kemudian mendokumentasikan berbagai operasi dan prosesnya, untuk menilai model bisnis dan bagaimana hal itu terintegrasi dengan teknologi. Tugas seorang analis bisnis adalah memandu bisnis untuk meningkatkan operasi dan proses, produk, layanan serta perangkat lunaknya melalui analisis data.
Keterampilan teknis bagi seorang analis bisnis juga dikenal sebagai jembatan antara masalah bisnis perusahaan dan solusi teknologi untuk bisnis. Istilah ‘masalah bisnis’ dapat berarti apa saja tentang sistem bisnis yang mungkin mencakup model, proses, dan metode.
Solusi teknologi dapat menggunakan arsitektur teknologi, aplikasi perangkat lunak, dan peralatan. Ini akhirnya memerlukan penggunaan entitas teknologi untuk memecahkan masalah bisnis.

Keterampilan yang Diperlukan Analis Bisnis
Mari langsung ke intinya dan lihat 7 keterampilan analis bisnis teratas yang diminati.

1. Komunikasi Verbal yang Kompeten
Komunikasi sebagai keterampilan diperlukan dalam profil pekerjaan yang berfungsi tinggi. Namun, karena tugas seorang analis adalah menganalisis data, hasilnya harus dikomunikasikan kepada orang-orang yang memiliki otoritas yang lebih tinggi. Dari semua keterampilan untuk analis bisnis, komunikasi memegang landasan terbesar.
Seseorang harus mampu membuat agenda diketahui dengan sangat jelas. Selain itu, kemampuan untuk mengajukan pertanyaan yang berwawasan diperlukan agar informasi yang tepat diperoleh dari pemangku kepentingan. Misalnya, jika pemangku kepentingan Anda tidak bekerja dalam profil teknis, Anda perlu mengajukan pertanyaan dalam bahasa yang sederhana dan sederhana.

2. Keterampilan Mendengarkan yang Baik
Keterampilan mendengarkan adalah salah satu pilar utama untuk menjadi analis bisnis yang baik. Seorang analis bisnis yang baik mendengarkan dan menyerap informasi. Ini membantu analis untuk menganalisis informasi secara menyeluruh sehingga mereka dapat menentukan persyaratannya.
Selain itu, penting agar pendengar tidak hanya memahami apa yang dikatakan tetapi juga konteks di baliknya, seperti tujuan, motivasi utama, dan keadaan yang dibicarakan. Analis bisnis idealnya mengamati suara, nada dan bahasa tubuh pembicara untuk memahami pesan dengan jelas.

3. Kemampuan Memahami Tujuan yang Didelegasikan
Interpretasi merupakan perpanjangan dari keterampilan di atas. Persyaratan yang dikomunikasikan oleh manajemen atau staf teknis harus dipahami baik secara holistik maupun individual. Terkadang, informasi yang dikomunikasikan mengandung banyak celah, yang harus dipahami dan diisi oleh analis. Jika ada masalah dengan pemahaman tujuan, orang tidak perlu ragu dan bertanya lagi.

4. Mampu Menjalankan Rapat dengan Stakeholder
Menggunakan email untuk berkomunikasi secara efektif dan profesional dengan klien telah menjadi protokol standar hingga sekarang. Namun, terkadang, ini bukan cara yang paling efektif. Oleh karena itu, mendiskusikan masalah dengan klien secara langsung dapat menghasilkan keajaiban dan bahkan membantu dalam menyelesaikan masalah dengan cukup cepat.
Faktanya, seringkali para eksekutif mengetahui lebih baik tentang suatu proyek atau masalah karena alasan sederhana bahwa orang lebih terbuka dalam interaksi mereka dengan pihak lain. Namun, jika jejak audit diperlukan, analis bisnis selalu dapat mengatur pertemuan dengan klien melalui konfirmasi tertulis.

5. Mengetahui Tujuan dengan Baik
Memahami tujuan seseorang adalah salah satu keterampilan analis bisnis yang paling penting. Kadang-kadang, manajemen yang lebih tinggi dan menengah dapat mengkomunikasikan apa yang harus dilakukan dengan jelas. Namun, seringkali, mereka hanya akan memberikan garis besar persyaratan yang mereka butuhkan. Ini hanya akan memberi Anda gambaran samar tentang persyaratannya. Terserah analis untuk mengubah siluet ide ini menjadi pemahaman yang kuat tentang apa yang benar-benar dibutuhkan.
Misalnya, jika mereka berbicara tentang memiliki perangkat lunak yang akan merampingkan semua proses bisnis dan mengoptimalkan pekerjaan mereka, analis bisnis harus tahu bahwa mereka berbicara tentang Sistem Manajemen Sumber Daya Perusahaan. Di sinilah keterampilan teknis untuk analis bisnis berguna.

6. Rajin Manajemen Waktu
Ini adalah salah satu keterampilan yang sangat penting dari semua keterampilan untuk analis bisnis. Manajemen waktu penting karena jadwal kerja seorang analis bisnis dipenuhi dengan tugas-tugas dan mereka harus memastikan bahwa komitmen mereka terhadap masing-masing tugas tersebut harus dipenuhi. Memahami prioritas dan kemudian menjadwalkan tugas sehari-hari sesuai kebutuhan adalah langkah paling mendasar dalam manajemen waktu bagi analis bisnis.
Multi-tasking adalah sub-keterampilan utama di bawah manajemen waktu karena membantu menyelesaikan banyak pekerjaan pada waktu yang sama, sehingga menghemat waktu lebih lanjut untuk komitmen kerja lainnya. Namun, bukan hanya komitmen kerja yang penting, tetapi juga kemampuan untuk menyeimbangkan persamaan pekerjaan-kehidupan pribadi.

7. Mendokumentasikan dan Menulis Laporan
Ini adalah contoh keterampilan teknis yang baik untuk analis bisnis. Ini melibatkan penulisan laporan, rencana, dokumentasi dan berbagai jenis rincian analisis. Tanggung jawab seorang analis bisnis akan mengharuskan seseorang untuk menulis tentang beragam topik.
Salah satu kunci utama untuk menulis laporan secara efektif adalah untuk memahami contoh di mana bahasanya harus teknis dan di mana harus dalam bahasa Inggris yang sederhana dan mudah. Singkatnya, keterampilan ini merupakan kombinasi dari keterampilan menulis dan kemampuan memahami parameter komunikasi seperti target pembaca dan pesan yang ingin Anda sampaikan.

Keterampilan analis bisnis adalah kombinasi dari hard skill dan soft skill. Jika Anda ingin menjadi analis bisnis yang sukses, itu akan selalu membantu Anda untuk meningkatkan keterampilan karyawan Anda serta meningkatkan kemampuan teknis Anda. Jika Anda membutuhkan konsultan untuk melakukan analisis pada bisnis lama atau bisnis baru Anda. Silahkan Anda hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.