EVALUASI PEKERJAAN MENGGUNAKAN SISTEM POINT

feedback-1920_2019

Sistem evaluasi pekerjaan yang komprehensif dapat membantu Anda memastikan bahwa struktur gaji dan promosi perusahaan Anda mencerminkan sistem yang adil. Menggunakan sistem evaluasi pekerjaan dapat sangat membantu bisnis kecil, karena membantu perusahaan Anda mengelola sumber daya Anda dengan lebih efektif dan menarik karyawan yang paling kompeten. Mengevaluasi pekerjaan menggunakan sistem poin melibatkan identifikasi faktor kunci yang terkait dengan pekerjaan di perusahaan Anda dan menetapkan nilai poin ke faktor-faktor tersebut.

Metode Evaluasi Pekerjaan
Ketika profesional HR menyelesaikan evaluasi pekerjaan, mereka biasanya memberi peringkat, mengklasifikasikan atau membandingkan fungsi pekerjaan. Untuk memberi peringkat pekerjaan, susunlah dari yang paling tinggi hingga yang paling rendah, sesuai dengan tingkat kesulitan dalam menyelesaikan tugas atau nilai pekerjaan bagi perusahaan. Untuk mengklasifikasikan pekerjaan, kelompokkan peran ke dalam kategori yang luas, seperti eksekutif, manajer, personel produksi, personel kantor, dan staf pendukung. Untuk membandingkan pekerjaan, evaluasi peran berdasarkan faktor-faktor seperti upaya mental, upaya fisik, dan kondisi kerja. Dengan menggunakan sistem poin, Anda memilih pekerjaan utama dan mengidentifikasi faktor atau atribut umum, seperti keterampilan, akuntabilitas, dan usaha. Kemudian, Anda menentukan sub-faktor dan mengaitkan nilai poin untuk masing-masing sub-faktor.

Faktor
Sebagian besar sistem poin yang digunakan dalam sistem evaluasi pekerjaan akan mengevaluasi keterampilan, akuntabilitas, dan upaya yang diperlukan untuk melakukan setiap pekerjaan. Sub-faktor yang terkait dengan keterampilan meliputi pendidikan yang dibutuhkan, serta keterampilan komunikasi dan pengalaman yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas pekerjaan secara efektif. Sub faktor akuntabilitas menunjukkan ruang lingkup tanggung jawab, kompleksitas pekerjaan, dan jumlah anggaran yang dialokasikan. Sub-faktor usaha menggambarkan tuntutan fisik, emosional dan mental dari tugas-tugas pekerjaan.

Level
Untuk mengevaluasi setiap sub-faktor, Anda perlu menentukan level atau derajat yang berbeda, seperti pemula, ahli dan master. Misalnya, persyaratan pendidikan yang terkait dengan pekerjaan mungkin berupa ijazah sekolah menengah atas di tingkat pemula, gelar sarjana untuk tingkat ahli, dan gelar master untuk tingkat master. Tugas yang terkait dengan tingkat pertama melibatkan penyelesaian tugas di bawah pengawasan, sementara tugas di tingkat kedua tidak melibatkan pengawasan, dan tugas di tingkat ketiga atau master akan mengawasi orang lain. Tetapkan nilai poin untuk setiap sub-faktor. Kemudian, saat mengevaluasi pekerjaan, Anda dapat memasukkan nilai dan menghitung totalnya. Ini memungkinkan Anda untuk menentukan nilai relatif suatu pekerjaan di perusahaan Anda, dan Anda dapat mengonversi totalnya menjadi tarif gaji per jam.

Kekuatan dan kelemahan
Dengan menggunakan metode poin, Anda dapat memeriksa peran pekerjaan secara sistematis. Saat pekerjaan berubah, Anda tidak perlu mengubah skala penilaian secara keseluruhan; Anda baru saja menghitung ulang nilai total pekerjaan. Mengevaluasi pekerjaan menggunakan sistem poin membutuhkan waktu dan tenaga. Menetapkan deskripsi pekerjaan yang komprehensif biasanya membutuhkan validasi oleh orang yang melakukan pekerjaan serta penelitian tentang orang lain yang melakukan jenis pekerjaan yang sama di perusahaan lain.
Demikian jika Anda membutuhkan jasa konsultan profesional untuk membantu Anda mengevaluasi tenaga kerja diperusahaan Anda. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.