15 KETERAMPILAN HR PALING PENTING UNTUK MEMBANTU ANDA MENJADI HR IDAMAN



Hanya sedikit istilah yang dapat menggambarkan semua manusia, dengan perbedaan mereka yang beragam. Salah satu istilah tersebut adalah “dinamis.”

Untuk mengikuti orang yang mereka layani, HR profesional harus beradaptasi secepat manusia berubah.

2020 menciptakan daftar mimpi buruk bagi mereka yang bekerja di hampir setiap fungsi pekerjaan dan industri yang dapat dibayangkan: perawatan kesehatan, administrasi, teknologi, hubungan masyarakat, dan tentu saja, bidang HR.

HR profesional melihat peran mereka tumbuh lebih kompleks dengan cara yang spektakuler. Dan sementara peristiwa tahun 2020 — termasuk pandemi global dan gerakan keadilan sosial yang meluas — mendorong perubahan cepat yang luar biasa dalam cara kita bekerja, banyak dari perubahan itu tidak akan memudar dengan cepat. Banyak yang akan menjadi permanen.

Dengan kata lain, menonjolkan seperangkat kompetensi inti yang bervariasi dan kuat akan sangat penting untuk menavigasi tantangan HR yang lebih pribadi ini, dan karenanya lebih kompleks. Kami mengumpulkan daftar keterampilan ini untuk membantu Anda memulai.

1) Menguasai Komunikasi Jujur, Namun Tetap Menarik

Pertukaran dan/atau penyampaian informasi yang bijaksana dan berorientasi pada hasil yang dirancang untuk membantu karyawan melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Keterampilan komunikasi khusus HR membantu para profesional mempertimbangkan semua nuansa situasi dan konsekuensi potensial dari pesan untuk menghindari kebingungan dan emosi negatif.

Mengapa keterampilan ini penting bagi seorang HR profesional? Banyak karyawan memandang HR sebagai sumber kebenaran. Mereka beralih ke kantor ini ketika mereka dibingungkan oleh pesan departemen atau kesal dengan suatu masalah. HR profesional berutang kepada pihak-pihak terkait ini untuk menyampaikan komunikasi yang efektif. Dengan berkomunikasi dengan kejelasan yang bijaksana, HR profesional dapat memberikan manfaat yang tak ternilai bagi karyawan: menjawab pertanyaan, menyelesaikan masalah, dan membuat orang merasa berpijak pada kejujuran.

2) Membuat Kolaborasi Jarak Jauh Terasa Kolaboratif

Membantu karyawan jarak jauh menyelesaikan pekerjaan bersama sambil juga merasakan hubungan kerja sama. Seni ini membutuhkan keterampilan interpersonal yang kuat — seperti mendengarkan orang untuk melihat bagaimana alat dan proses saat ini melayani mereka — dan juga keterampilan strategis — seperti secara proaktif memeriksa alat dan strategi baru dengan potensi untuk menjaga tim tetap bersatu.

Ketika begitu banyak orang di perusahaan jarak jauh mengejar waktu, fokus dominan cenderung pada produktivitas dan manajemen tugas. HR profesional memiliki kesempatan untuk melapisi fokus manusia, yang mungkin tidak diperhatikan, dan mengembangkan sesuatu yang istimewa yang menjadikan perusahaan tempat yang bagus untuk bekerja.

3) Memiliki Perangkat Lunak yang Solid

Kemampuan untuk melakukan semua hal yang tidak dapat ditentukan dan terus berubah yang membantu karyawan melakukan pekerjaan terbaik mereka dan perusahaan beroperasi secara efisien.

Dari pemikiran kritis dan pengambilan keputusan hingga manajemen perubahan menyeluruh dan peningkatan keberlanjutan lingkungan kerja, proyek prioritas tinggi yang acak dan tidak dapat diprediksi namun jatuh pada HR tidak terhitung jumlahnya. Mengembangkan gudang soft skill yang komprehensif — mulai dari keterampilan organisasi hingga kapasitas untuk berpikir positif — benar-benar satu-satunya cara HR profesional dapat siap untuk semua hal yang mungkin terjadi.

Itu membuat mereka mudah beradaptasi dan juga mempersiapkan mereka untuk mobilitas ke atas. Berbagai keterampilan lunak melengkapi keterampilan dan spesialisasi khusus area untuk menjadikan HR profesional sebagai pemimpin perusahaan yang berpengetahuan luas dan generalis yang dibutuhkan.

4) Kemampuan Wasit Untuk Resolusi Konflik

Menyembuhkan akar penyebab konflik, masalah, dan ketidaksepakatan, biasanya tanpa manfaat konteks dan objektivitas yang lengkap. Hampir semua konflik, besar dan kecil, menemui ajalnya di tangan HR profesional yang cakap. Seperti mediator di dunia hukum, HR profesional mendengarkan kedua sisi konflik dan secara objektif memutuskan resolusi yang dapat diterima dan layak.

Bahkan jika “manajemen konflik” bukan item baris pada deskripsi pekerjaan resmi Anda, Anda dapat bertaruh bahwa Anda akan menghadapinya, mungkin lebih sering daripada yang Anda inginkan. Memiliki keterampilan untuk menghadapinya ketika itu pasti muncul akan membuat menghadapinya jauh lebih menyakitkan.

5) Mengetahui Mendengarkan Aktif Adalah Satu-satunya Jenis Mendengarkan

Mendengar apa yang dikatakan, membaca yang tersirat untuk memahami apa yang tidak dikatakan, dan menerapkan apa yang didengar ke arah tindakan korektif. Kebanyakan orang memilih untuk mengeskalasi masalah ke HR ketika mereka frustrasi. Mereka menginginkan perubahan, dan mereka menginginkannya sekarang! Sementara mereka akan menikmati ventilasi, mereka juga berharap penyelamat HR mereka dapat menindaklanjuti dengan tindakan.

Sayangnya, sebagian besar karyawan tidak mendekati HR hanya untuk mengumumkan bahwa semuanya baik-baik saja. Mereka datang ke HR ketika mereka menghadapi masalah dan masalah. Mereka emosional, dan akibatnya, mereka cenderung tidak sejelas yang mereka kira. Mendengarkan secara aktif membantu HR profesional memahami bahkan individu yang paling emosional sekalipun.

6) Pimpin Dengan Empati

Kemampuan untuk memahami dari mana setiap orang berasal terlepas dari pengalaman pribadi. HR profesional menangani semua hal tentang orang, dan tentu saja, “hal” itu akan beragam seperti orang. Tidak ada manajer HR yang mungkin memiliki pengalaman pribadi dalam segala hal yang akan mereka hadapi. Memiliki rasa empati yang kuat akan membantu para profesional ini mendekati masalah seolah-olah mereka telah mengalaminya secara pribadi. Melihat hal-hal melalui lensa empati pada akhirnya mengarah pada tanggapan yang penuh perhatian dan kasih sayang.

7) Buat Keputusan Tidak Ada Pertanyaan

Mengintip ke masa depan untuk memilih tindakan yang terbaik bagi bawahan.

Tidak seperti pemimpin bisnis lainnya, yang mungkin menggunakan faktor-faktor seperti keuntungan pertumbuhan jangka panjang sebagai kerangka pengambilan keputusan mereka, HR harus membuat keputusan dengan mempertimbangkan orang-orang, dan semua kerumitan mereka.

Hari HR profesional akan mencakup serangkaian keputusan, yang masing-masing akan berdampak pada karyawan hingga tingkat yang berbeda-beda. Menjadi model pro dan kontra pada saat itu juga akan membantu mereka membuat keputusan yang baik untuk semua orang.

8) Gunakan Kecerdasan Emosional Seorang Terapis

Menavigasi alam emosi yang kompleks dengan ahli. HR profesional praktis memiliki pemindai emosional di depan mata mereka setiap saat. Mereka perlu tahu tidak hanya bagaimana perasaan orang, tetapi juga bagaimana perasaan itu akan berinteraksi dengan perasaan orang lain, apa yang mungkin terjadi ketika mereka melakukannya, dan seterusnya.

Kemampuan untuk memahami dan mengelola emosi akan membantu para HR profesional — yang berurusan dengan manusia dan emosi mereka hampir 24/7 — menghadapi situasi yang mungkin tampak mustahil bagi mereka yang kurang mahir secara emosional.

9) Mewujudkan Integritas

Menjadi persis seperti peduli, berpikiran maju, dan teliti seperti yang semua orang pikirkan tentang Anda. HR profesional adalah wajah perusahaan. Mereka adalah kepala komunikator kebijakan, orang-orang yang melakukan wawancara, orang-orang yang membuat Anda merasa terinspirasi setelah check-in 6 bulan. Dengan demikian, HR profesional menghadapi standar yang lebih tinggi daripada mereka yang memiliki peran lain. Setiap kegagalan yang dirasakan dari keaslian atau integritas di dalamnya dapat mengubah pandangan seseorang tentang keseluruhan perusahaan.

Integritas adalah fondasi di mana kepercayaan karyawan berdiri. HR profesional perlu menumbuhkan kepercayaan untuk melakukan pekerjaan mereka, untuk mengakses informasi sensitif, untuk mendengar masalah yang tidak ingin diceritakan karyawan kepada orang lain, untuk menjadi sumber keselamatan yang dibutuhkan karyawan.

10) Kecerdasan Lintas Budaya

Melayani semua karyawan, tanpa memandang identitas atau latar belakang, dengan kesetaraan dan rasa hormat. Banyak HR profesional, bahkan jika mereka menganggap mereka beroperasi tanpa bias, masih akan mengejar pelatihan dan pengembangan yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan menangani bias atau sikap bawah sadar yang mungkin membahayakan manajemen dan hubungan mereka dengan karyawan.

Sementara keterampilan ini selalu penting, itu mutlak penting bagi para pemimpin yang ingin memiliki pengaruh positif pada budaya organisasi mereka. Dan itu tidak hanya mengarah pada interaksi yang lebih welas asih; itu juga mengarah pada pengembangan kebijakan dan proses yang lebih adil.

11) Mengelola Dengan Otoritas Dengan Mudah Didekati

Mencapai keseimbangan sempurna antara otoritas dan kemampuan untuk didekati.

Keterampilan dalam manajemen HR dan juga manajemen HR umum melengkapi keterampilan yang lebih lembut seperti keaslian, peduli, dan kemampuan untuk didekati untuk membantu HR profesional menjadi figur otoritas yang nasihat, bimbingan, dan tindakan disiplinernya sesekali dianggap serius.

Untuk mencapai tujuan mereka, HR profesional perlu didengar oleh karyawan dan pemimpin. Dengan memiliki peran mereka sebagai supervisor dan mitra bisnis, manajer HR dapat menumbuhkan pengaruh yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan sesuatu.

12) Orientasi Untuk Membuat Dampak

Memberi karyawan baru sambutan yang penting. Sebagai orang yang mungkin paling tahu tentang seluk beluk bisnis, HR profesional diperlengkapi dengan baik untuk merancang dan mengimplementasikan pendekatan yang komprehensif.

HR profesional dapat membantu menciptakan tenaga kerja yang berkembang dengan menangani program orientasi yang secara mulus mentransisikan karyawan baru dari tangan perekrut ke tangan terbuka perusahaan.

13) Memimpin Para Pemimpin

Menginspirasi pemimpin perusahaan sekaligus menjadi pemimpin dalam hak Anda sendiri. Seperti banyak keterampilan lain di bidang ini, yang satu ini menyoroti bagaimana HR profesional harus mengembangkan ketajaman bisnis dan kecakapan strategis mereka sambil secara bersamaan melatih orang lain untuk melakukan hal yang sama.

HR, pada dasarnya, adalah tentang kepemimpinan. HR profesional mengembangkan inisiatif yang memengaruhi kehidupan sehari-hari, mereka merekrut orang-orang yang membuat keputusan penting, mereka memutuskan bagaimana menanggapi krisis dan masalah. Tanggung jawab besar ini membutuhkan fondasi yang kuat dalam prinsip inti kepemimpinan.

14) Manajemen Kinerja yang Inspiratif

Bantu karyawan terhubung kembali dengan inspirasi dan dorongan mereka. Manajer langsung seorang karyawan sering kali beralih ke HR jika keadaan tidak berjalan dengan baik. Momen korektif ini bisa menjadi peluang, bukan beban. Seorang karyawan mungkin tidak bersedia untuk membuka “bos”, tetapi mereka mungkin bersedia untuk melakukan percakapan yang jujur dengan HR, percakapan yang dapat mengungkapkan akar penyebab masalah kinerja, dan juga jalan untuk membantu mereka “kembali ke jalurnya”.

HR profesional sering kali berakhir dengan kasus manajemen kinerja yang paling rumit. Memiliki kemahiran di bidang ini akan membantu mereka menemukan solusi, seperti program pelatihan atau bimbingan pribadi, yang menguntungkan karyawan dan perusahaan.

15) Etika Tanpa Kompromi

Memiliki kompas moral yang begitu mendarah daging dalam jiwa Anda sehingga Anda tidak perlu berkonsultasi dengannya untuk membiarkannya membimbing Anda.

Tidak masalah jika Anda dilahirkan dengan kompas moral bawaan ini atau jika Anda mengembangkannya dengan waktu dan perhatian selama pengaruhnya terlihat dalam keputusan Anda sehari-hari.

HR profesional harus membuat penilaian cepat. Kode etik mereka harus cukup kuat untuk memandu keputusan mereka tanpa upaya aktif (misalnya berkonsultasi dengan manual atau merenungkan masalah selama beberapa jam).

Jika Anda membutuhkan informasi lebih perihal manajerial skill atau membutuhkan pelatihan manajerial skill, silahkan Anda hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.